Remaja Tipu Dirogol Pemandu Teksi

Polis menafikan dakwaan remaja perempuan dirogol pemandu teksi dalam kejadian Ahad lalu sebaliknya pelajar berusia 15 tahun itu sebenarnya meluangkan masa bersama teman lelakinya di Dabong, Kuala Krai pada hari kejadian.

Ketua Polis Daerah Kuala Krai, Superintenden Abdullah Roning berkata, remaja itu mengaku telah berjumpa teman lelakinya berusia 17 tahun dan melakukan hubungan seks secara suka sama suka.

Katanya, remaja berkenaan yang takut perbuatannya itu terdedah telah membuat laporan palsu dengan mengaitkan seorang pemandu teksi telah merogolnya semasa dalam perjalanan pulang ke rumahnya di Ketereh.

“Tuduhan remaja itu hanya cerita rekaan semata-mata. Kes itu telah dimanipulasikan dan siasatan polis mendapati pemandu teksi seperti yang didakwa sebagai pelaku dalam kes tersebut sebenarnya tidak wujud,” katanya.

Tambahnya, siasatan lanjut mengenai kes tersebut sedang berjalan.

Kelmarin polis menafikan laporan seorang remaja perempuan yang menjadi mangsa nafsu buas seorang pemandu teksi apabila dirogol ketika menaiki kenderaan tersebut untuk pulang ke rumahnya di Ketereh.

Kejadian tersebut telah viral di laman sosial facebook sejak kelmarin mengenai seorang remaja perempuan dirogol dan ditinggalkan pemandu teksi di tepi jalan di Tanah Merah. – 12 April 2017.